NEWS
Bintang Jaya tepis upaya PKPU HSBC
JAKARTA. PT Bintang Jaya Proteina Feedmill dan PT Sinka Sinye Agrotama menilai permohonan penundaan kewajiban pembayaran utang (PKPU) yang diajukan Hongkong and Shanghai Corporation Ltd atau HSBC tidak sesuai ketentuan hukum Indonesia.
 
Kuasa hukum kedua termohon Aji Wijaya mengatakan, bagi bank asing yang ingin mengajukan permohonan PKPU di Indonesia haruslah sesuai dengan peraturan Bank Indonesia (PBI).
 
"Dalam PBI dijelaskan yang berwenang mewakili bank asing saat mengajukan PKPU adalah pejabat (kepala cabang di Jakarta) yang disetujui Bank Indonesia," ungkapnya, Selasa (11/10).
 
Tak hanya itu Aji juga menyatakan, permohonan PKPU Bank HSBC pun menimbulkan kerancuan. "Pemohon tidak secara jelas mengatakan yang mana debitur dan yang mana penjamin," tambah dia.
 
Hal itu dikatakannya, Bank asing sering menggunakan sistem hukum common law, padahal di Indonesia sendiri menganut civil law. Dengan demikian, permohonan terhadap beberapa termohon diperbolehkan selama statusnya jelas, baik sebagai kreditur maupun penjamin.
 
Di dalam permohonannya Bank HSBC mencantumkan tiga termohon yang diklaim sebagai kreditur. Dua diantaranya merupakan penjamin bagi termohon lain. Yakni, PT Bintang Jaya Proteina Feedmill (termohon I) dan PT Sinka Sinye Agrotama (termohon II) sekaligus penjamin Bintang Jaya. Kemudian, Bank HSBC juga menyeret Tetiono (termohon III) yang merupakan penjamin dari Sinka Sinye.
 
Adapun termohon I dan II merupakan usaha dari Sujaya Group, perusahaan multi nasional yang berbasis di Kalimantan Barat. Bisnis Sujaya Group pun meliputi industri pakan ternak (feedmill), pembibitan (breeding faim), budidaya ayam pedaging (broiler faim), rumah potong ayam, dan pengolahan daging ayam (slaughter house and meat processing plant).
 
Sekadar tahu saja, utang kepada Bank HSBC itu timbul dari fasilitas kredit pada 11 Januari 2012. Di mana pinjaman yang dikucurkan untuk kedua perusahaan itu mencapai Rp622,26 miliar dan Rp62,86 miliar.
 
Kuasa hukum Bank HSBC Swandy halim menjelaskan, kedudukan Sinka Sinye tak hanya sebagai debitur tapi juga merupakan penjamin perusahaan (corporate guarantee) dari Bintang Jaya dan telah melepaskan hak-hak istimewanya selaku penjamin. Selain itu, Tetiono dicantumkan dalam berkas permohonan karena merupakan penjamin pribadi (personal guarantee) dari termohon II.
 
Terkait klaim utang itu sendiri, Aji bilang, agar dibuktikan dalam persidangan lantaran saat ini proses sidang masih berjalan. Adapun persidangan akan dilanjutkan dengan agenda kesimpulan pada Jumat, 14 Oktober 2016.
 
Reporter Sinar Putri S.Utami 
Editor Yudho Winarto
Sumber: kontan.co.id, Selasa, 11 Oktober 2016 / 20:28 WIB

DEDY ARDIAN & PARTNERS
Gedung Arva Lt.3
Jl. Cikini Raya No. 60, Jakarta 10330
Tel : +62 21 314 7154
Fax : +62 21 390 3994
Mobile : +62 0811 903 286
E-mail : deape.prasetyo@gmail.com

Copyright © 2014. All Rights Reserved
Link Sosial Media