NEWS
Namasindo keberatan Citibank campur tangan di PKPU
Jakarta. Produsen kemasan botol plastik PT Namasindo Plas keberatan atas kehadiran Citibank NA sebagai kreditur lain dalam persidangan restrukturisasi utang. Pasalnya, Namasindo menilai perwakilan Citibank di persidangan masih belum memiliki surat kuasa yang sah.
 
"Citibank belum memperlihatkan surat kuasa yang asli, sehingga dia belum memiliki kewenangan untuk menghadiri sidang, makanya kita keberatan," ungkap kuasa hukum Namasindo Plas Adhiguna A. Herwindha kepada KONTAN seusai persidangan, Senin (19/9).
 
Ia pun juga menyatakan, PT Bank ANZ Indonesia perlu membuktikan dalil permohonannya kalau Namasindo memiliki kreditur lebih dari satu. Sebab, dalam permohonannya, Bank ANZ tak menyebutkan berapa jumlah tagihan dari Citibank dan kreditur lain.
 
Sekadar tahu saja, selain Citibank, dalam permohonannya Bank ANZ menyertakan DEG mbH, PT Bank DBS Indonesia, dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk sebagai kreditur lain Namasindo.
 
Adhiguna pun mengaku cukup menyayangkan adanya permohonan restrukturisasi utang (PKPU) yang diajukan Bank ANZ. Sebab, lini usaha termohon masih berjalan lancar hingga saat ini.
 
Bahkan, sebelum diajukannya PKPU ini prinsipal dari Namasindo dengan Bank ANZ telah menyepakati adanya restrukturisasi utang secara bilateral. "Maka dari itu kami terkejut adanya PKPU, lalu mempertanyakan alasan pihak bank yang merasa enggan untuk melanjutkan kesepakatan restrukturisasi tersebut," tambahnya.
 
Apalagi permohonan PKPU ini diajukan sebelum Namasindo melaksanakan kesepakatan tersebut. Padaahal, dari sisi kemampuan membayar usaha Adhiguna bilang, perusahaan masih sanggup bayar meski beberapa tahun lalu adanya kesulitan. "Perusahaan masih berjalan normal dan kepercayaan para klien kepada kami juga semakin bagus," jelas Adhiguna.
 
Namasindo Plas merupakan perusahaan produsen botol minum plastik. Mayoritas pelanggannya itu adalah PT Aqua Golden Mississipi (AQUA), PT Tirta Investama (VIT), PT Ades Waters Indonesia (ADES and NPL), PT Tang Mas (2 TANG), dan PT Sinar Sosro (PRIM-A).
 
Bank ANZ mengajukan permohonan PKPU lantaran, Namasindo memiliki utang jatuh tempo dan dapat ditagih sebesar US$ 10,65 juta dan Rp  283,33 miliar.
 
 
Reporter Sinar Putri S.Utami 
Editor Adi Wikanto
Sumber: kontan.co.id, Senin, 19 September 2016 / 19:36 WIB

http://nasional.kontan.co.id/news/namasindo-keberatan-citibank-campur-tangan-di-pkpu

DEDY ARDIAN & PARTNERS
Gedung Arva Lt.3
Jl. Cikini Raya No. 60, Jakarta 10330
Tel : +62 21 314 7154
Fax : +62 21 390 3994
Mobile : +62 0811 903 286
E-mail : deape.prasetyo@gmail.com

Copyright © 2014. All Rights Reserved
Link Sosial Media